Kamis, 03 Januari 2019

KPU Minta Polisi Lacak Penyebar Hoaks 7 Kontainer Surat Suara Tercoblos

Loading...
Loading...
kpu, pilpres, pemilu, penyebar, hoaks

Bruniq.com - Ketua Komisi Pemilihan Umum atau KPU Arief Budiman meminta polisi melacak penyebar dan perekam suara perihal adanya 7 kontainer surat suara Pemilu 2019 yang telah dicoblos di Pelabuhan Tanjung Priok.

Arief berharap orang-orang yang mengganggu Pemilu, dalam hal ini penyebar dan perekam serta penulis berita bohong tersebut segera ditangkap aparat kepolisian.

"Saya ingin menyampaikan kepada pihak kemanan pihak kepolisian untuk melacak untuk mencari siapa yang menyebarkan dan membuat rekaman suara ini. Termasuk siapa yang menulis, jadi ada capture tulisan yang memuat tentang berita berita bohong ini," ujar Arief usai melakukan pengecekan di kantor Bea Cukai, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (2/1/2019) malam.

KPU sudah melaporkan adanya informasi berita bohong mengenai 7 kontainer berisi surat suara yang telah dicoblos kepada Cyber Crime Mabes Polri.

"Mereka (kepolisian) juga sudah melakukan penelusuran," kata Arief.

Arief memastikan kabar adanya temuan 7 kontainer surat suara Pemilu 2019 yang sudah dicoblos di Tanjung Priok adalah berita bohong. KPU sudah mendapat keterangan dan melakukan pengecekan di Direktorat Jenderal Bea Cuka di Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Dalam pengecekan tersebut hadir pula komisioner KPU yakni Hasyim Asy'ari, Viryan, Ilham Saputra dan Pramono Ubdaid Tanthowi. Kemudian, dua anggota Bawaslu juga hadir yakni Mochamad Afifuddin dan Rahmat Bagja.

Sebelumnya Andi sempat menggegerkan warganet Twitter lantaran cuitannya yang memberikan kabar kalau ada 7 kontainer mengangkut surat surat yang telah dicoblos pada bagian gambar Jokowi - Maruf Amin. 7 kontainer itu berlabuh di dermaga Tanjung Priuk.

"Mohon dicek kabarnya ada 7 kontainer surat suara yang sudah dicoblos di Tanjung Priok. Supaya tidak fitnah harap dicek kebenarannya. Karena kabar ini sudah beredar," tulis Andi pada akun Twitternya @AndiArief_ pada Rabu (2/1/2018). Namun tak berselang lama, cuitan itu dihapus oleh sang pemilik Twitter.

Loading...

Next article Next Post
Previous article Previous Post