Rabu, 02 Januari 2019

Fadli Zon Sebut Indeks Demokrasi Indonesia Turun, Tim Jokowi Langsung Bantah Bilang Begini

Loading...
Loading...
fadli zon, politik

Bruniq.com - Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo atau Jokowi -Ma'ruf Amin mempertanyakan kebenaran atas pernyataan Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon yang menyebut indeks demokrasi di Indonesia mengalami kemunduran.

Juru Bicara TKN Jokowi-Ma'ruf Amin, Ace Hasan Syadzily lantas meminta Fadli Zon untuk tidak seenaknya dalam memaparkan sebuah data.

"Data dari mana itu Fadli Zon dapatnya? Ambil data kok seenaknya?," kata Ace lewat keterangan resmi, Rabu (2/1/2019).

Menurut Ace, apa yang disampaikan Fadli Zon yang merujuk dari data Freedom House terkait adanya penurunan status Indonesia dari negara bebas (free) menjadi negara bebas sebagian (partly free) pada 2018 itu tidak benar. Ace mengatakan, Indonesia sejak 2014 masih tetap berstatus negara bebas sebagian (partly free).

"Menurut data The Freedom House, tidak benar Indonesia statusnya turun dari Free ke Partly Free. Indonesia masih tetap Partly Free, bahkan status itu tidak berubah dari 2014, nilai agregatnya pun stabil di angka 65," ujar dia.

Terkait itu, Ace menyebut, angka tersebut memang sempat mengalami penurunan dari 65 ke 64. Adapun, berdasarkan data Freedom House, hal tersebut lantaran adanya kasus Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang dinilai sebagai bentuk persekusi atau kriminalisasi atas tuduhan penghinaan agama.

"Dan ini ulah Fadli Zon dan kawan-kawan yang selalu mendorong isu-isu agama untuk kepentingan politik. Jelas saja indeks demokrasi Indonesia turun, kebebasan memeluk agama, peradaban agama lain selain Islam di Indonesia semakin tergerus, aksi-aksi bela Islam, persekusi non muslim marak terjadi, di mana momentum awalnya ada di Pilkada DKI, di mana timnya Prabowo yang memulai," tutur Ace.

"Justru ini kesalahan Fadli, dan kawan-kawan. Indeks akan makin parah jika orang seperti mereka yang berkuasa," sambung dia.

Bersamaan dengan itu, Ace sejatinya tidak menampik bilamana apa yang dikatakan Fadli bahwa menurut The Economist Intellegence Unit (EIU) 2017, Indeks Demokrasi Indonesia turun 20 peringkat menjadi 68 dibanding tahun 2016 yang berada di peringkat 48. Hanya saja, menurut Ace, itu berdasarkan data tahun 2017 bukan 2018.

"Memang Indeks Demokrasi Indonesia benar turun 20 peringkat dibanding tahun 2016 seperti yang dikatakan Fadli Zon. Perlu dicatat itu tahun 2017, bukan 2018 seperti yang dikatakan Fadli," pungkasnya.

Loading...

Next article Next Post
Previous article Previous Post