Kamis, 15 November 2018

Ini Metode Polisi Ungkap Pelaku Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi

Loading...
Loading...


Bruniq.com  - TIM gabungan dari unsur Polda Metro Jaya dan Polres Bekasi Kota sudah mengumpulkan beberapa barang bukti korban pembunuhan satu keluarga di Bekasi.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono mengungkapkan sejauh ini pihaknya telah mengambil barang-barang yang dinilai berkaitan dengan pembunuhan tersebut.

"(Barang bukti) Baju korban. Semua yang ada kaitannya kami jadikan barbuk. Ya ada banyak, tdk bisa saya sampaikan semuanya, gak mungkin. Yg penting ada kita kumpulkan," kata Argo di Mapolda Metro Jaya yang saat itu didampingi oleh Kapolres Metro Bekasi Kota, Kombes Indarto, Rabu (14/11).

Pengumpulan sejumlah barang bukti pembunuhan disebut Argo sebagai metode induktif.
Barang-barang yang ada saat peristiwa berlangsung diharapkan bisa mengarahkan kepolisian kepada terduga pelaku pembunuhan.

"Intinya yang pertama dari tim masih bekerja, tim bekerja mulai dari dua metode, kalau pembunuhan ada induktif dan deduktif. Induktif kita mencari TKP, apakah ada barang bukti ditinggalkan, barang buktinya apa yang kita temukan, apa sidik jari atau bekas kaki, dsb," tutur Argo.

Sejauh ini sudah ada 10 orang saksi yang diperiksa.



Mereka disinyalir mengetahui, melihat ataupun mendengar sebelum atau sesudah terjadinya pembunuhan.

Selain itu juga terdapat dua orang yang sudah dibuatkan Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

Sebelumnya diberitakan satu keluarga ditemukan tewas di rumahnya Jalan Bojong Nangka II, Jatirahayu, Pondok Melati, Kota Bekasi, pada Selasa (13/11) dini hari.

Korban tewas itu, yakni Diperum Nainggolan (38) suami, Maya Boru Ambarita (37) istri, Sarah Boru Nainggolan (9) anak pertama, dan Arya Nainggolan (7) anak kedua.



Daftar Saksi

Sementara itu, Polisi hingga kini masih melakukan penyelidikan guna mengungkap pembunuh satu keluarga di Bekasi, Selasa (13/11) lalu.

Tim gabungan dari unsur Polda Metro Jaya dan Polres Bekasi Kota terus mengumpulkan data di lapangan.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono menyampaikan hingga kini pihaknya telah memeriksa 10 orang saksi yang dinilai mengetahui, melihat maupun mendengar kasus tersebut.

"Pengembangan ke saksi-saksi. Siapa yang mendengar dan melihat. Dua saksi sudah kita BAP, 10 saksi yang belum. Tapi sudah kita interview, ini jadi barbuk penyidik," kata Argo di Mapolda Metro Jaya, Rabu (14/11).

Para saksi yang telah dimintai keterangannya disebut Argo tinggal di dekat kediaman korban. Ia pun juga telah memintai keterangan keluarga terdekat yang mengenal korban.


"(Saksi tinggal) Di sekitar korban, keluarga. Kan ada yang kos di sekitar lokasi. Ya, yang ada kaitannya dengan itu. Masih kita evaluasi," tuturnya.

Sebelumnya diberitakan satu keluarga ditemukan tewas di rumahnya Jalan Bojong Nangka II, Jatirahayu, Pondok Melati, Kota Bekasi, pada Selasa (13/11) dini hari.

Korban tewas itu, yakni Diperum Nainggolan (38) suami, Maya Boru Ambarita (37) istri, Sarah Boru Nainggolan (9) anak pertama, dan Arya Nainggolan (7) anak kedua.

Kronologi Lengkap


Sebelumnya pembunuhan terhadap Diperum Nainggolan, istri, dan kedua anaknya itu, kemarin membuat geger lingkungan tempat mereka tinggal.

Pasalnya, para penghuni rumah kos yang berada di belakang rumah korban, tidak mendengar suara-suara yang mencurigakan sepanjang Senin (12/11/2018) malam hingga Selasa (13/11) dini hari.

Tahu-tahu, satu keluarga di Bekasi sudah ditemukan tewas .



Feby Lofa, seorang penghuni kos, mengatakan pada pukul 03.30 WIB dini hari, ia melihat gerbang kontrakan samping rumah korban sudah terbuka dan televisi di ruang tamu korban menyala.

Namun saat ia memanggil-manggil korban dari luar rumah tidak ada jawaban.

Ia juga sempat menelepon tapi tidak diangkat. Kemudian Feby kembali ke kontrakan.

"Saya sempat lihat gerbangnya kebuka, saya panggil tidak nyaut, padahal TV nyala. Kira saya tidur kali. Ya sudah saya pulang ke kontrakan," jelasnya.

Pada pagi hari, ia curiga korban yang biasa bekerja tetapi belum juga berangkat kerja.

Ia penasaran dan membuka jendelanya.

"Biasanya korban ini (Diperum) kan kerja suka berangkat sekitar pukul 06.30 WIB. Tapi belum bangun juga, saya lihat lewat jendela, ternyata penghuni rumah tergeletak penuh darah," katanya.

Feby kaget, dan langsung melaporkan ke warga lain dan ketua RT.

"Saya kasih tahu warga lain dan pak RT. Terus langsung nelepon polsek Pondok Gede," ujarnya.

Tidak menegur

Seorang penghuni rumah kos yang dikelola korban, Jimmy, menuturkan bahwa pada Senin malam, ia pulang menjelang tengah malam seperti biasa.

Ia punya kunci gerbang sendiri.

Menurut Jimmy, saat dirinya masuk pukul 11.30 malam, tidak ada yang mencurigakan.

Namun, ada hal yang aneh, korban yang biasa belum tidur, biasanya menegur dirinya.

Tapi malam itu, korban tidak tampak.

"Jadi pukul 11.30 malam, saya masuk, saya gembok dan kunci lagi (gerbang) seperti semula. Karena harus dirantai, biasanya kalau rantainya bunyi, almarhum keluar, lalu menegur. 'bang baru datang yaa'. Tapi (malam) tadi enggak ada," tutur Jimmy.

Ia menjelaskan, keanehan lainnya yakni tidak adanya mobil korban yang satunya.

"Saya lihat mobil CRV yang biasa diparkir disini tapi tadi malam enggak ada. Tapi Nissan X-Trail ada. Biasanya 3 mobilnya di sini. Pas paginya tinggal satu mobil aja yang boks. Tapi saya enggak tahu ya, ketiga mobil itu punya korban semua atau tidak," katanya.

Jimmy mengaku heran, saat kejadian dari Senin malam sampai Selasa dini hari, tidak mendengar suara teriakan korban.

Padahal ia tinggal dilantai dua di belakang rumah korban.

"Kos-kosan ini kan ada di belakang rumah korban. Itu yang saya heran. Saya tinggal di atas, di lantai 2. Tapi baru ketahuan (ada pembunuhan), pas ibu-ibu penghuni kos beli air untuk minum, ketok pintu sama jendela," ujarnya.

Menurut Jimmy, Diperum baru sekitar 2 tahun menetap dan menjaga kos-kosan milik sang kakak Douglas Nainggolan.

"Setahu saya baru dua tahun. Sebelumnya yang jaga orang Bekasi, tapi karena dia sering kehilangan, akhirnya abangnya (Douglas) tidak pakai jasanya. Disuruhlah adiknya ini (korban) yang jaga kosan," paparnya.

Mobil ngebut

Ketua RT 002 Jatirahayu, Agus Sani, mengungkapkan bahwa beberapa saksi melihat adanya mobil yang melaju dengan cepat dari lokasi rumah korban.

Terlebih mobil milik korban diduga hilang.

"Nah itu dia, ada saksi yang lihat ada mobil ngebut, keluar, tapi nggak tahu jenisnya apa, cuma ngeliat aja keluar ngebut," kata Agus Sani, Selasa (13/11/2018).

Diungkapkan Agus bahwa sebelumnya dirinya tidak mendapatkan laporan jika terjadi keributan di rumah korban.

Maka, Agus mengaku sangat kaget atas peristiwa yang mengakibatkan satu keluarga tewas tersebut.

"Nggak ada keributan. Kalo ada pasti warga sekitar melapor. Sampai saat ini tidak ada yang melapor," katanya.

Selain itu tetangga lainnya juga melihat bahwa televisi di rumah korban terlihat menyala sejak pukul 03.00

Keluarga histeris

Intan Sitanggang, kerabat dari korban pembunuhan satu keluarga, kemarin buru-buru datang ke Diperum Nainggolan.

Ia sempat menangis histeris melihat jenazah Diperum dan istri serta anaknya dibawa ke Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur.

Sambil menangis, ia terus memandangi ketika polisi memasukkan satu per satu jenazah dari keempat korban tewas itu ke dalam ambulans.

Tak hanya Intan, kerabat lainnya juga ikut histeris menangis.

Intan mengaku kaget melihat keluarganya tewas setelah mendapat kabar dari kakaknya di Medan.

"Pertama kali dikasih tahu sama saudara di Medan, bilangnya ada perampokan. Saya langsung ke rumahnya," katanya kepada Warta Kota.

Begitu tiba di rumah Diperum, Intan kaget rumah sudah ramai warga yang datang.

"Saya kira perampokan saja, enggak sampai tewas. Enggak tahunya malah tewas gitu. Lemas saya, enggak kuat saya," ucapnya yang lemas.

Intan menambahkan, keluarga Diperum baik dan tidak pernah ada masalah.

"Dia baik banget, enggak pernah ada masalah apa-apa. Saya kaget makanya, kenapa jahat banget (pelakunya)," katanya.

Menurutnya, Diperum telah dua tahun membuka warung.

"Suaminya kerja, sama buka warung. Istri yang jaga warungnya. Anak-anaknya masih pada kecil, tega banget ya (pelakunya)," ujarnya.

Bawa bantal-boneka

Kemarin sore, aparat Polres Metro Bekasi Kota membawa boneka dan bantal penuh darah dari rumah Diperum.

"Iya kami bawa bantal, boneka, kasur, untuk dijadikan barang bukti pemeriksaan. Barang bukti kami bawa ke Polres Metro Bekasi Kota," kata Kanit Reskrim Pondok Gede AKP Supriyanto saat dikonfirmasi, Selasa (13/11/2018).

Selain itu, Douglas Nainggolan, kakak kandung dari Diperum Nainggolan, juga dibawa ke Polres untuk dimintai keterangan.

Douglas adalah pemilik rumah kos atau kontrakan yang dijaga oleh Diperum.

"Kakak kandung korban kami bawa juga untuk dimintai keterangan soal kejadian itu," ujar Supriyanto.

Polisi juga masih menyelidiki kasus tersebut.

Belum jelas motif apa dibalik pembunuhan yang menewaskan satu keluarga tersebut.

Pasalnya dari olah tempat kejadian perkara, sejumlah barang berharga milik korban seperti perhiasan, diketahui masih utuh.

Korban Lain dalam Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi

Sementara itu, seperti diberitakan Wartakotalive.com, Pakar Psikologi Forensik Reza Indragiri Amriel menilai ada korban lain dalam kasus pembunuhan satu keluarga di Jalan Bojong Nangka II, Jatirahayu, Pondok Melati, Kota Bekasi, Selasa (13/11/2109) lalu.

Seperti diketahui satu keluarga yang dibunuh adalah pasangan suami istri Diperum Nainggolan (38) dan Maya Boru Ambarita, serta dua anak mereka, Sarah Boru Nainggolan (9) dan Arya Nainggolan (7).

Adanya korban lain kata Reza berdasarkan pengamatannya dan keterangan beberapa warga di sekitar lokasi kejadian. Lalu siapakah korban lain yang dimaksud dosen Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK) itu?

Reza menjelaskan dari keterangan salah seorang warga penghuni rumah di lokasi pembunuhan di Bekasi bahwa satu keluarga yang dibunuh memiliki seekor anjing dan selalu dalam kondisi terantai.

Suasana peribadatan jenazah korban pembunuhan sekeluarga Pondok Gede di Gereja Oikumene, Cijantung, Jakarta Timur, Rabu (14/11). Selanjutnya jenazah diantar menggunakan ambulans menuju Bandara Soekarno - Hatta, dan dipulangkan menuju kampung halaman mereka di Sumatera Utara. (Warta Kota/Adhy Kelana)
Jika tidak dirantai atau dilepas, anjing bakal kabur.

"Warga itu juga mengatakan anjing sempat menyalak nyaring berulang kali pada jam yang diperkirakan sebagai waktu kejadian tragis itu," kata Reza Indragiri Amriel.

Reza Indragiri Amriel mengatakan, apakah anjing itu berpotensi menjadi saksi dalam proses hukum? Belajar dari sekian banyak kasus di mana hewan peliharaan dihadirkan sebagai saksi.

"Begitu pula kemungkinannya andai anjing tadi jika memang ia menyaksikan aksi kejahatan di dini hari itu," papar Reza kepada Warta Kota, Rabu (14/11/2018).

Karenanya, sebagai saksi, tambah Reza, si anjing butuh perlindungan. Pun sebagai korban.

"Korban? Ya. Studi menyimpulkan hewan peliharaan juga bisa bersedih. Ambil contoh, simpanse bernama Flint. Sedemikian sedihnya, sampai-sampai dia menderita dan akhirnya meninggal dunia. Ilmuwan juga bilang, hewan bisa menderita penyakit mental," kata Reza.

Karenanya Reza waswas, karena boleh jadi anjing di TKP itu juga mengalami perasaan yang sama akibat berpisah untuk selamanya dari si empunya.

"Apalagi, sekian banyak orang di TKP mengatakan, anjing itu beberapa kali tampak berlinang air mata.Yang saya lihat, anjing itu sama sekali tidak menyentuh benda mirip makanan dan minuman yang diletakkan di hadapannya. Itu yang terlihat selama dua jam tadi malam dan tiga jam tadi siang," kata Reza.

Semestinya kata dia, polisi atau pihak mana pun terpanggil untuk melindungi anjing itu. Entah dia sebagai saksi atau pun selaku korban.

"Nabi Muhammad SAW mengingatkan kita tentang seseorang yang diazab di neraka karena menelantarkan kucingnya hingga mati kelaparan." kata Reza.

Selanjutnya tambah Reza, pada Pasal 302 KUHP pun mewanti-wanti dengan ancaman pidana bagi siapa pun yang menyiksa maupun menelantarkan binatang.

"Kita hingga berhari-hari ke depan prihatin akan kemalangan yang menimpa satu keluarga di Bekasi. Pertanyaannya, siapa yang sudi untuk juga memikirkan nasib anjing yang hanya bisa menggolekkan badannya di lantai berpasir di TKP itu?" kata Reza.(bum)

Loading...

Next article Next Post
Previous article Previous Post