Rabu, 10 Oktober 2018

Alasan Jokowi Naikkan Harga Premium Jadi Rp 7.000/Liter

Loading...
Loading...


Bruniq.com - Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akhirnya memutuskan untuk menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM). Sebelumnya harga Pertamax cs sudah naik, kini giliran BBM jenis Premium yang bakal naik nanti sore.

"Untuk Jamali menjadi Rp 7.000, di luar Jamali menjadi Rp 6.900. Kalau anda tanya naik itu sekitar 7%, kan Jamali sebelumnya Rp 6.650, jadi sekitar 7%," kata Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan di kawasan Nusa Dua, Bali, Rabu (10/10/2018).
Apa alasan pemerintah?

Jonan mengatakan, kenaikan ini untuk mengimbangi kenaikan harga minyak dunia.

"Terakhir itu dengan mempertimbangkan bahwa brent itu sekitar US$ 85, kenaikan harga minyak mentah brent dari awal tahun sampai sekarang hampir kurang lebih 30%. Kalau lihat ICP hampir 25% dari US$ 60 sampai sekarang sekitar US$ 74,88," kata Jonan.

Mengingat, sebagian besar bahan dasar untuk memproduksi BBM di Indonesia sangat bergantung oleh impor, maka kenaikan harga BBM jenis Premium tidak bisa dihindari.

"Jadi ini pertimbangannya ICP juga sudah naik, karena Pertamina belinya juga bagian negara berdasarkan ICP," tuturnya.

Ia pun meminta pengertian masyarakat atas keputusan pemerintah tersebut. Besaran kenaikannya pun lebih rendah dibandingkan kenaikan harga minyak mentah Indonesia.

"Premium tidak ada subsidi, ya harganya harus disesuaikan kenaikan ICP (Indonesia Crude Price) saja 25%, harus ada pengertian masyarakat, penyesuaiannya 7%," tandas dia.

Loading...

Next article Next Post
Previous article Previous Post