Kamis, 09 Agustus 2018

Ternyata Sebelum Ma'ruf Amin Terpilih, Sempat Datang Godaan Besar

pilpres, jokowi, politik, 2019

Bruniq.com - Ketua Umum DPP PPP Romahurmuziy mengatakan, langkah Joko Widodo alias Jokowi menggandeng Kiai Ma'ruf Amin sebagai cawapres di Pilpres 2019 akan membawa pengaruh yang luar biasa.

Misalnya, dalam pelaksanaan kampanye yang akan berlangsung selama tujuh bulan ke depan, diprediksi tak akan ada lagi isu SARA yang sampai mengakibatkan masyarakat terbelah masyarakat seperti di Pilkada DKI 2017 lalu.

"Saya kira pilihan ke Ma'ruf tidak hanya karena faktor NU, tapi ada 13 ormas lain yang didengarkan presiden. Kami ingin persaingan di Pilpres 2019 yang memakan waktu tujuh bulan diiringi kedamaian," ujar Romi di Jakarta, Kamis (9/8).

Menurut Romi, dari sekian banyak nama yang disebut-sebut layak menjadi cawapres Jokowi, hanya Ketua Umum MUI itu yang diyakini mampu membawa kedamaian.

"Kiai Ma'ruf seorang ulama dan keturunan ulama besar dari pendiri NU dan Muhammadiyah," ucapnya.

Romi juga membenarkan, sebelum dipilihnya Kiai Ma'ruf sebagai pendamping Jokowi, datang godaan besar buat sebagian partai di koalisi Jokowi untuk membentuk poros ketiga.

Namun, dengan komunikasi yang baik dan dipilihnya Ma'ruf Amin, koalisi tetap solid mendukung Jokowi.

"Memang ada ikhtiar menggoda koalisi untuk membentuk poros ketiga. Namun, dengan komunikasi baik, bisa direkonsiliasi dan inilah koalisi final," pungkas Romi.


Next article Next Post
Previous article Previous Post