Sabtu, 04 Agustus 2018

Diutus Jokowi, Ngabalin Bawa Surat Perintah Dan Bersifat Rahasia Negara Kepada Mantan Petinggi Sulsel Ini

Loading...

Bruniq.com  Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV Bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi Kantor Staf Presiden (KSP)Ali Mochtar Ngabalin datang ke Makassar pada Rabu (1/8/2018).

Dia diutus Kantor Kepresidenan Republik Indonesia untuk memberikan langsung surat penugasan kepada Syahrul Yasin Limpo.

"Jadi saya datang ke Makassar ini atas nama Kepala Staf Kantor Kepresidenan Republik Indonesia, Panglima TNI Jendral (Purn) Moeldeko," kata Ali.

"(Surat) untuk Doktor Haji Syahrul Yasin Limpo, mantan Gubernur Sulsel, tugas penting ini saya datang," lanjutnya.

Dia membawa surat spesial berwarna putih yang masih tersegel rapat dengan tulisan Kantor Staf Presiden Republik Indonesia berwarna hitam dengan gambar Istana Presiden berwarna emas.
Ngabalin menuturkan bahwa negara membutuhkan orang-orang pintar, memiliki kemampuan intelektual, dan pengetahuan seperti Syahrul.

"Presiden Jokowi membutuhkan orang-orang yang punya pengalaman dan network karena itu saya datang ke Makassar membawa surat khusus dari Staf Kepresidenan RI," ujarnya.

Dia mengaku tak tahu persis isinya, namun Ngabalin mengatakan bahwa Syahrul dinilai tepat untuk mendukung kerja-kerja presiden yang besar dan berat, khususnya di Kantor Staf Kepresidenan.

"Saya hanya bawa karena rahasia negara saya harus serahkan pada beliau, nanti kita lihat," kata dia.

Mengenai tawaran untuk Syahrul menjadi tenaga ahli, Ngabalin hanya menjawab secara diplomatis.

Sementara itu, mantan Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasin Limpo mengakui bahwa dia diminta untuk membantu Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) RI melalui surat yang diantarkan langsung oleh Ngabalin.

"Suratnya belum saya buka, tapi secara umum saya diminta untuk membantu Kepala Staf Kepresidenan," kata Syahrul saat ditemui di Makassar, Kamis (2/8/2018).

Syahrul mengaku belum tahu pasti apakah dia diminta membantu secara struktural atau fungsional dalam organisasi tersebut.

Oleh karena itu, dia juga belum memutuskan menerima atau menolak permintaan tersebut. Apalagi, dia masih menjabat sebagai Ketua DPP Partai Nasdem Bidang Hubungan Antar Daerah.

Loading...

Next article Next Post
Previous article Previous Post