Jumat, 18 Mei 2018

Ini Kisah Viral Dokter Sitha, Sisi Lain Pilunya Bom Surabaya

Loading...
Bruniq.com Jakarta - Teror bom yang terjadi di Surabaya dan Sidoarjo pada Minggu (13/5/2018) masih menyisakan banyak duka. Di balik itu, masih ada cerita yang sangat mengharukan, menunjukkan masih adanya kebaikan.

Sebuah akun Instagram seorang dokter bernama Sitha Maharani membagikan kisahnya saat menangani pasien korban bom hari itu lewat Instagram Storiesnya. Screenshot dari storiesnya diunggah kembali oleh akun @EdwardSuhadi di Twitter.
"Hari itu cerah dan terang yang menyenangkan. Jam 6.20 pagi aku berangkat menuju tempat kerjaku seperti biasa untuk shift pagi di bangsal rumah sakit," kata Sitha dalam story-nya dalam bahasa Inggris, ditulis Jumat (18/5/2018).

Sitha yang bekerja di RS Premier Surabaya saat itu terkejut mendapatkan code brown (kode untuk bencana masal eksternal), ia dan rekan-rekan kerjanya diminta untuk membantu ke Instalasi Gawat Darurat (IGD).

Ia lebih terkejut lagi ketika mengetahui bahwa terjadi ledakan bom teroris. Baginya, kota Surabaya merupakan kota paling damai, meski sedang terjadi kekacauan di kota-kota lainnya. 

Wanita berusia 26 tahun tersebut menangani 4 pasien, di mana dua di antaranya adalah anak-anak. Salah satu pasien ada yang memiliki luka terbuka di kepalanya dan sebuah potongan besi tertancap di lehernya.

And funny that in a day so overwhelmed with hatred, I encountered the most loving faces, the kindest words, and the most selfless acts I couldn't imagine I could have been lucky enough to see and to believe exist.Sitha Maharani





















Diceritakan olehnya, ada satu pasien lain yang terluka parah di tangannya dan kakinya patah. Walau tampak kesakitan, Sitha dan pria tersebut sempat mengobrol saat ia menangani lukanya.

"Lelaki itu ada di gereja yang diledakkan, di mana ia bekerja jadi tukang parkir. Dia cerita kalau melihat tragedi tersebut di depan matanya, ia menceritakan secara detail bagaimana cepat dan mencengangkan hal tersebut terjadi," kata Sitha.

Sitha menyebut, pria itu dibawa kemari (ke IGD) oleh seseorang tak dikenal bukan dengan ambulans, namun mobil biasa. Orang tersebut hanyalah orang yang kebetulan melewati gereja dan menawarkan untuk mengantarkannya ke rumah sakit terdekat. 

Pria itu menceritakan banyak orang datang dari mana saja untuk menolong para korban, bukan hanya datang untuk melihat. Dan ketika suasana di IGD yang sedang sangat gawat, Sitha menuliskan bahwa pria tersebut mengutarakan hal yang sangat menyentuh hatinya.

"Dia terus-terusan bilang 'Dok, saya tidak apa-apa. Operasi saja dulu yang gawat-gawat. Saya tidak apa-apa. Pendarahan saya sudah berhenti, kan, Dok?'," tutur Sitha lagi.

Padahal kondisinya memerlukan penanganan segera, tapi begitu juga yang lainnya, lanjut wanita yang sebelumnya bekerja di sebuah rumah sakit di Tuban tersebut. 


Tak hanya pria tersebut yang membuat hatinya terenyuh. Ketika ada korban lainnya yang datang dengan keadaan lebih parah akibat hypovolemic shock (tekanan darah yang tak terekam, membahayakan nyawa karena kehilangan banyak darah) dan sebuah potongan besi besar menancap di pinggangnya juga terus menanyakan hal-hal berikut:

"Ada korban datang lagi kah? Apakah ada korban lagi yang berjatuhan? Apakah semuanya baik-baik saja?"

Seorang anak perempuan dengan kondisi yang sama juga ia ceritakan berjuang keras di tengah kondisinya untuk dapat membantu Sitha dan rekannya mengobatinya meski nyaris tak sadar dan lemas. 

Sitha menyebutkan mereka yang datang ke IGD dalam keadaan cedera, badan lemas, setengah tak sadar, adalah yang membutuhkan bantuan dan pengobatan. Tapi malah dirinya, yang seharusnya menjadi penolong malah dikuatkan oleh mereka.

Dokter Sitha Maharani yang tangani korban bom gereja di Surabaya.Dokter Sitha Maharani yang tangani korban bom gereja di Surabaya. Foto: Instagram/smharani


"And funny that in a day so overwhelmed with hatred, I encountered the most loving faces, the kindest words, and the most selfless acts I couldn't imagine I could have been lucky enough to see and to believe exist," tutup Sitha.

Hingga kabar terakhir, sejumlah 21 orang tewas termasuk pelaku teror dan 43 orang luka-luka akibat bom yang diledakkan di tiga gereja dan Mapolrestabes Surabaya serta sebuah rumah di Sidoarjo.

Loading...

Next article Next Post
Previous article Previous Post