Kamis, 19 April 2018

Hotman Paris: Kejeniusan Menteri Susi Mempermalukan Banyak Profesor Hukum



Bruniq.com - Pengacara kondang Hotman Paris, dalam program acara QnA yang ditayangkan oleh salah satu stasiun televisi swasta, sempat melontarkan kalimat pujian kepada salah seorang narasumber, Menteri Susi Pudjiastuti.
"Seperti yang di instagram saya, I'm so surprise justru ibu banyak mempermalukan professor hukum, karena ibu berhasil menemukan suatu legal minds yang sangat klop yaitu kapal berbendera asing di wilayah kewarganegaraan sendiri sehingga dia subjek hukum dan intinya tidak perlu dipanggil ownernya, eksekusi saja langsung.

Pertanyaan saya, how do you get this idea? Why you so smart? Sementara saya cek tadi, saya baru tahu ibu cuma lulusan SMP ya, it's very brilliant, I very like that.

yang kedua, saat eksekusi kapal hanya memerlukan beberapa hari, namun oleh proses penyidikan bisa sampai dua setengah tahun. Padahal untuk kasus cerai atau nafkah susu bayi saja memerlukan waktu tiga tahun lho, bu.

Lalu kenapa ibu tidak berjuang agar ide anda mengenai legal minds itu diterapkan menteri lain? Can u do that?", ujar Hotman.

Menanggapi pertanyaan Hotman, Susi menjawab.

"Ya sebetulnya logika saja. Law dan legal kan harus logis. Kalau tidak logis dan tidak masuk akal ya harus drop by the law kan gitu", ujar Susi.

"Saya pikir kenapa IMO Internasional membuat kewarganegaraan untuk kapal, ya karena kapal tidak dianggap sebagai pasif aktor, melainkan aktif aktor.

Dia (kapal) bisa digerakkan dan bisa menjadi alat kejahatan. Dengan adanya kewarganegaraan ini, semestinya kita jangan lantas sayang untuk menghukum.

Dan untuk kerugian yang disebabkan oleh kapal-kapal pencuri ikan itu besar sekali. Kalau kita denda sekian, penghasilan mereka juga akan cukup", ujar Susi.

Ditanya mengapa Susi tidak mempertahankan kebijakannya untuk tetap mengeksekusi kapal dengan cara penenggelaman, Susi justru mengatakan jika idenya banyak tidak disambut oleh pihak-pihak lain.

"Untuk mempertahankan penenggelaman kapal saja saya masih harus berantem pak. Energi saya lama-lama habis", ujar Susi.

Disarankan ...

Loading...

Next article Next Post
Previous article Previous Post