Minggu, 14 Januari 2018

Penipu Kena Libas !!! Mau Malak, Wartawan dan LSM Gadungan di Serang Dipukuli Warga, Ini Yang Terjadi



Brunik.com - Publik makin cerdas. Mereka makin mahir membedakan, mana wartawan dan mana tukang palak. Sejumlah warga di Serang, memukuli empat pria yang mengaku wartawan dan anggota LSM, karena sadar akan dipalak.

Dua oknum wartawan gadungan dan dua orang yang mengaku sebagai anggota LSM, diamuk massa, karena berusaha memalak. "Pas saat menanyakan, si empat pemuda ini mengatakan kepada korban bahwa penjualanya sudah melebihi aturan," kata Iptu Tatang, Kanit Reskrim Polsek Kramatwatu, Minggu 14 Januari 2018..
Empat orang itu diamuk massa oleh warga Kampung Sindang Kasih, Rt.05/01 Desa Terate, Kecamatan Kramatwatu, Kabupaten Serang, Banten, pada Sabtu kemarin, 13 Januari 2018, sekitar pukul 16.30 WIB.

Dua oknum yang mengaku wartawan itu bernama Alfian S. Rukmana dari media Target Buser, Supriadi dari Detektif Banten, serta dua orang mengaku anggota LSM bernama Yoko Neka Putra dari LSM Geram Banten dan Samsul Arif Hadi dari LSM Gema Banten.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, keempatnya mendatangi rumah korban untuk menanyakan tentang penjualan Gas LPG 3 Kg kepada korban, namun gerak-gerik keempat pemuda dinilai tidak wajar. Korban langsung menghubungi warga untuk minta tolong, tanpa bertanya lagi, warga langsung menghakimi keempat pemuda tersebut hingga babak belur.

Sebelum ke kampung Sindang Kasih, keempat pemuda sempat lebih dulu datang ke agen LPG lainnya yang berlokasi di lingkungan Karangtengah Kelurahan Kedaleman Kecamatan Cibeber Kota Cilegon.

"Sebelum babak belur, keempat pelaku sebelumnya sudah menerima uang dari tempat pertama di daerah Cibeber senilai Rp300 ribu," ujarnya menjelaskan.

Kini, empat pelaku itu meringkuk di Polsek Kramatwatu, Kabupaten Serang, untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

"Untuk tindak lanjut kita tunggu pelapor kalo, pelapor mau di lanjut ke tindak pidana kita lanjutkan, kalau tidak ada kita siapkan untuk pernyataan tertulis tidak mengulangi kembali hal tersebut," ujarnya.



Next article Next Post
Previous article Previous Post