Selasa, 09 Januari 2018

Di Sebut Program Pelatihan OK OCE Hanya Pelatihan "CUAP-CUAP" Sandiaga Uno Angkat Bicara



Bruniq.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, setiap pelatihan pasti selalu disampaikan dengan bercuap-cuap atau berbicara.

Begitu pun dengan program pelatihan kewirausahaan OK OCE. Sandiaga menyampaikan hal tersebut untuk menanggapi kritikan anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta, Nur Afni Sajim.

"Kalau program cuap-cuap, ya pelatihan itu memang seperti itu," ujar Sandiaga di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Selasa (9/1/2018).
Sandiaga menjelaskan, setiap pelatihan memang harus disampaikan dengan bercuap-cuap untuk memberikan motivasi kepada para peserta. Dia pun diam dan mengatupkan mulutnya beberapa detik untuk memperagakan bahwa pelatihan tidak akan berjalan tanpa berbicara.

"Kalau mereka melakukan pelatihan itu harus bicara, ya harus bicara, karena mereka memberikan percontohan, mereka memberikan motivasi, dan motivator-motivator itu ya memang ahli cuap," kata dia.

Sandiaga meminta semua pihak untuk menghargai kata-kata, seperti yang selalu disampaikan Gubernur DKI Anies Baswedan. Sebab, semua pekerjaan selalu berawal dari kata-kata.

"Ini yang Pak Anies selalu bilang, jangan sampai kata-kata itu didegradasi. Kita harus menghargai kata-kata karena sebelum ada kerja, itu ada narasi dan ada gagasan. Gagasan itu diawali dari kata-kata," ucapnya.

Meskipun demikian, Sandiaga mengapresiasi kritik dan masukan yang disampaikan DPRD DKI.

Nur Afni Sajim sebelumnya mengkritik pelatihan OK OCE yang dijalankan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Dia menyebut pelatihan tersebut aneh karena pelatih hanya memberikan pelatihan secara lisan tanpa praktik.

"Saya bingung, ini aneh, ini pelatihan paling aneh yang pernah saya datangi. (OK OCE) ini pelatihan cuap-cuap, Pak. Saya kontrol betul di Jakarta Barat," ujar Afni saat rapat Komisi B bersama Dinas Koperasi, UMKM, dan Perdagangan DKI.

Sementara itu, Kepala Dinas UMKM DKI Jakarta Irwandi mengakui bahwa pelatihan yang dilakukan Suku Dinas UMKM setiap wilayah memang hanya pelatihan lisan. Sebab, pelatihan yang lebih teknis dilakukan Dinas Perindustrian dan Energi serta Dinas Tenaga Kerja.



Next article Next Post
Previous article Previous Post