Rabu, 11 April 2018

Luar Biasa!! Menyimak Apa Kata Orang Korea soal Indonesia

Bruniq.com- Tiga puluhan warga Korea pecinta Indonesia berkumpul di Wisma Duta Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Seoul. Musim semi di Ibu Kota Korea Selatanitu masih menyisakan hawa dingin yang menggigit. 

Bahkan malam itu, Minggu (8/4) udara hanya berpaku pada kisaran tiga sampai lima derajat Celcius saja. Namun kehangatan begitu terasa saat tua muda masyarakat Korsel pecinta Indonesia berkumpul.

"Ada dua hal yang membuat saya jatuh cinta dengan Indonesia, makanannya enak-enak dan warganya baik-baik serta sangat menghargai orang asing," tutur Sere Lee, warga Korsel kelahiran Indonesia yang terpaksa kembali ke Korea untuk belajar Bahasa Korea karena orang tuanya hanya mengajarkan Bahasa Indonesia.


Lain lagi kata Kim Woojeong yang lebih senang dipanggil dengan nama Indonesianya-Yuli. "Saya sempat belajar Bahasa Indonesia di Yogya dan belajar Bahasa Melayu di Penang. Tapi saya merasa lebih diterima di Indonesia. Orang Indonesia sangat menghargai orang asing yang mempelajari budayanya," tuturnya.

Malam itu 30 warga Korea yang telah menghabiskan lebih dari separuh usianya di berbagai pelosok Nusantara berkumpul. Mereka sepakat membuat paguyuban bernama Korea-Indonesia Sahabat Sejati atau disingkat  'KISS'.

Duta Besar RI di Seoul Umar Hadi yang menjamu mereka malam itu menyampaikan bahwa sangat penting untuk menjalin saling pengertian dan pemahaman antara masyarakat kedua negara. 

Duta Besar RI untuk Korea Selatan, Umar Hadi.Foto: Ist/KBRI Seoul
Duta Besar RI untuk Korea Selatan, Umar Hadi.
"Hubungan politik Indonesia-Korsel memang penting dan sudah sangat baik, hubungan ekonomi juga demikian. Hal tersebut dibuktikan dengan kunjungan Presiden Korsel Moon Jae-in ke Indonesia November tahun lalu. Namun dari semua itu, yang tak kalah pentingnya adalah hubungan antar manusia, people to people contact, dan terbinanya jembatan komunikasi lintas budaya anatara Indonesia dan Korea Selatan," kata Dubes Umar.

Lebih lanjut mantan Konjen RI untuk Los Angeles Amerika Serikat itu berpesan kepada seluruh masyarakat Korsel pecinta Indonesia agar senantiasa mengingat Indonesia. "Siapa saja yang di hatinya ada Indonesia, pintu kami selalu terbuka. Dan ingatlah bahwa KBRI juga adalah rumah Anda," demikian dubes.

Menurut rilis yang diterima CNNIndonesia.com, Senin (9/4), acara bincang-bincang santai Dubes RI dengan KISS malam itu mendapat respons luar biasa. Sebagian yang hadir mengharapkan agar acara ini digelar secara berkala. "Saya sangat senang bisa bertemu dengan kalian semua. Saya berharap bisa bertemu lagi dalam waktu dekat untuk menggagas berbagai program bersama untuk Indonesia," harap Kim Seoun yang saat ini berprofesi sebagai instruktur Bahasa Indonesia di Pusat Pendidikan Militer Korea Selatan.



Harapan yang sama juga disampaikan Hansol, YouTuber Korsel "Korea Reomit" yang sangat khas dengan dialek medok Jawa Timuran dengan pengikut lebih dari 179 ribu orang. "Acara hari ini benar-benar unik. Bukan karena meriahnya acara ataupun penampilannya. Namun karena pertemuan ini merupakan suatu kesempatan emas bagi kita semua untuk menjadi satu dan bisa bekerja sama kedepannya, untuk Indonesia."

Sebagian wajah-wajah yang hadir malam itu memang sudah banyak dikenal publik Indonesia. Selain Hansol si "Korea Medok", ada juga Ujoung Oppa atau yang lebih dikenal dengan Ricky Ujung, pelantun dangdut dengan single "Mama Papa" yang kini juga lebih aktif sebagai Youtuber Korsel dengan konten Indonesia. Hadir juga Gidoung Lee, pengusaha resto Indonesia di Korea "Bali Bistro".

Secara khusus Gidoung Lee yang lebih senang dipanggil Jaka ini menyampaikan bahwa salah satu harta Indonesia adalah budaya kulinernya yang sangat tinggi. Namun masih banyak warga Korsel yang belum tahu nikmatnya masakan Indonesia. "Saya sengaja membuka restoran Indonesia "Bali Bistro" di Korea karena saya ingin memperkenalkan betapa nikmanya rendang, betapa lezatnya gado-gado dan betapa menggugah seleranya sate Indonesia," demikian tuturnya.

Selama kurun waktu 2013 hingga 2016, jumlah masyarakat Korea Selatan yang tinggal di Indonesia meningkat dari 40.000 menjadi 46.000 orang. Hal ini menempatkan Korea Selatan sebagai penyumbang ekspatriat terbanyak di wilayah Jabodetabek. 

Dubes RI Seoul, Umar Hadi dan istri Nila Umar Hadi beserta seluruh anggota KISS.Foto: Ist/KBRI Seoul
Dubes RI Seoul, Umar Hadi (duduk paling depan keempat dari kiri) dan ibu Nila Umar Hadi (berdiri kelima dari kiri) beserta anggota KISS.


Pelajar Korsel juga semakin mendominasi berbagai Pusat Studi Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing. Di Universitas Indonesia saja, sebagian besar pelajar asing yang belajar Bahasa Indonesia berasal dari Korea Selatan. 

Sementara itu, menurut catatan KBRI Seoul, hingga bulan Desember 2017, jumlah WNI terdaftar yang bekerja dan menetap di Korea sebanyak 37.139 orang. Dari jumlah tersebut, jumlah pekerja migran Indonesia sebanyak 29.910, anak buah kapal (ABK) sebanyak 4.605 orang, mahasiswa sebanyak 1.467 orang; dan selebihnya adalah beragam WNI yang bekerja di beberapa perusahaan multinasional dan atau mereka yang menikah dengan warga Korea atau warga asing lainnya. 

Disarankan ...

Loading...

Next article Next Post
Previous article Previous Post