Selasa, 03 April 2018

GEMPAR!! Kontroversi #2019GantiPresiden Ulah Siapa?

Bruniq.com Jakarta - Jelang Pilpres 2019 muncul sejumlah pihak yang memviralkan #2019GantiPresiden. Tak perlu waktu lama, gerakan ini jadi kontroversi. Siapa di balik manuver politik ini?

#2019GantiPresiden disanterkan di media sosial, diproduksi dalam bentuk kaus dan banyak propaganda lain. Bagi sejumlah parpol pendukung Jokowi, ini jelas manuver menjatuhkan Jokowi di Pilpres 2019.

"Pak Jokowi kenapa harus diganti? Bukankah kinerja pemerintahannya dinilai rakyat sudah sangat memuaskan sebagaimana lembaga survei selama ini menunjukkan hal tersebut. Gerakan #gantipresiden itu kan sebetulnya gerakan politik yang bertujuan mendegradasi Pak Jokowi," kata Wasekjen Golkar Ace Hasan Syadzili saat dimintai tanggapan soal isu ini, Selasa (3/4/2018).

Pandangan senada disampaikan parpol utama pengusung Jokowi di Pilpres 2019, PDIP. Partai berlambang banteng moncong putih ini menilai isu tersebut sebagai manuver menyedihkan. 

"Fokusnya orang, Jokowi, sehingga serangan-serangan seputar fisik Jokowi atau menuduh hantu blau, mental maling. Harapan kita, tidak semuanya hanyut dalam diskursus paling rendah dalam debat, yaitu masalah orang (bergunjing, gossiping) karena tidak ada dampak mencerahkan/mencerdaskan," ungkap politikus PDIP Eva Kusuma Sundari saat dimintai konfirmasi, Selasa (3/4/2018).

Namun demikian pandangan berbeda disampaikan parpol yang berencana menantang Jokowi di Pilpres 2019 yakni PKS. PKS menganggap fenomena itu sebagai respons atas kegagalan pemerintah saat ini. 

"Itu respons kreatif terhadap pemerintah yang gagal memenuhi janjinya," kata Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera kepada wartawan, Selasa (3/4/2018).

Kontroversi soal 2019GantiPresiden pun kini semakin menggelora. Siapa sebenarnya otak di balik viralnya gerakan ini?

Mardani jadi salah seorang yang memainkan #2019GantiPresiden ini. Ia menuturkan gerakan ini adalah hal yang wajar, agar publik sadar memilih pemimpin yang tak cuma bisa blusukan, bermodal ganteng atau menampilkan kesederahanaan saja.

"Ini mengalir begitu saja biarpun saya ikut di gerakan ini," jawab Mardani saat ditanya apakah dirinya salah satu aktor penyebar gerakan ini. 



Next article Next Post
Previous article Previous Post