Selasa, 05 Desember 2017

MEMBANGGAKAN!! Jenderal Gatot Berharap Hadi Langsung Jabat Panglima TNI

Bruniq.com BOGOR - ‎Panglima TNI Gatot Nurmantyo berharap pergantian dirinya dengan Marsekal Hadi Tjahjanto‎ tidak terlalu lama, agar tidak terjadi dualisme di tubuh TNI.
Menurut Gatot, nama Hadi sudah diserahkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan tinggal menunggu untuk disetujui oleh pimpinan dan anggota dewan, jadi tidak perlu menunggu dirinya pensiun untuk menjabat Panglima TNI.
"Sebaiknya ketika sudah diputuskan bahwa disetujui, jangan lama, jangan nunggu saya sampai Maret 2018 lagi (pensiun), mengapa demikian, kan ini terjadi dualisme, hanya tingga satu langkah Kepres saja," papar Gatot di Istana Bogor, Selasa (5/12/2017).
‎Gatot mengusulkan, efektifnya Hadi menjadi Panglima TNI sebaiknya dalam waktu satu atau dua minggu setelah disetujui DPR, agar dirinya dan Hadi dapat bertugas sesuai dengan porsinya masing-masing.
"Jadi saya bisa pamit-pamitan, saya akan dibelakang," ucap Gatot.

Pada Senin (4/12/2017), Presiden Joko Widodo menyerahkan surat pemberhentian dan pengangkatan Panglima TNI kepada pimpinan DPR.
Surat tersebut diantar oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno kepada Wakil Ketua DPR Fadli Zon.
"Jadi baru kami terima (surat ini). Dan saya kira sesuai mekanisme yang ada tentu sebagaimana surat lainnya juga melalui rapim, diteruskan di bamus," kata Fadli kepada wartawan.
Menurutnya, surat Presiden soal pergantian Panglima TNI, sama seperti surat dari pemerintah biasa.
Berikut isi surat yang dikutip Tribunnews.com.
Presiden Republik Indonesia
Jakarta 3 Desember 2017
Nomor: R-54/Pres/12/2017
Sifat: Segera
Lampiran: Satu Berkas
Hal: Pemberhentian dan Pengangkatan Panglima TNI
Yth, Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia 
Jalan Jenderal Gatot Subroto 
Jakarta 10270
Dengan hormat, mengingat bahwa Jenderal TNI Gatot Nurmantyo akan memasuki usia pensiun terhitung mulai tanggal 1 April 2018, maka kami sampaikan permohonan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat terhadap rencana pemberhentian dengan hormat dari jabatan Panglima Tentara Nasional Indonesia (Panglima TNI) atas nama Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dan pengangkatan Marsekal TNI Hadi Tjahjanto S.IP sebagai Panglima TNI.
Marsekal Hadi Tjahjanto saat ini menjabat Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) dipandang mampu dan cakap serta memenuhi syarat untuk diAngkat sebagai Panglima TNI.
Permintaan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat ini disampaikan untuk memenuhi ketentuan Pasal 17 ayat (1) Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 juncto Pasal 13 ayat (2) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004.
Sebagai bahan pertimbangan dalam dalam memberikan persetujuan, bersama ini kami lampirkan kutipan riwayat hidup Marsekal Hadi Tjahjanto, S.IP. Kami berharap Dewan Perwakilan Rakyat dapat memberikan persetujuannya dalam waktu yang tidak terlalu lama.
Atas perhatian Saudara Ketua, kamu ucapkan terima kasih.
Presiden Republik Indonesia
Joko Widodo
Next article Next Post
Previous article Previous Post