Home Jokowi Woww!! PT 20-25 Persen Dianggap Jebakan Bagi Semua Capres, Termasuk Jokowi?

Woww!! PT 20-25 Persen Dianggap Jebakan Bagi Semua Capres, Termasuk Jokowi?

SHARE

Bruniq.com

JAKARTA – Presiden Joko Widodo telah menandatangani UU Pemilu. Namun sejumlah kalangan masih mempersoalkannya dengan mengajukan gugatan ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Poin yang digugat dari UU Pemilu diantaranya mengenai syarat mengajukan calon presiden atau Presidential Threshold (PT) sebesar 20-25%.

Menariknya, beberapa partai politik terutama yang berseberangan dengan pemerintah sejak awal pembahasan UU Pemilu menolak PT itu justru saat ini terkesan diam.

“Isu ini memang sedang redup mungkin ada persoalan komunikasi di belakangnya,” kata Sirajuddin Abbas, peneliti dari Saiful Muzani Research and Consulting (SMRC), ketika dikonfirmasi, Rabu (13/8/2017).

Dia menegaskan bahwa PT 20-25 persen bisa jadi jebakan kepada semua calon presiden yang akan Pilpres 2019 termasuk Jokowi yang kabarnya akan mencalonkan lagi.

Maksudnya belum ada jaminan kepada para kandidat calon presiden bisa mencapai syarat dukungan partai politik untuk mencalonkan presiden.

“Soal dukungan belum bisa dipastikan namun disisi lain keuntungan bagi Jokowi,” ujarnya.

Menurut dia, persoalan yang dihadapi Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) pada Pilgub DKI Jakarta bisa terulang di Pilpres 2019.

Persoalan itu yakni kesulitan awal Ahok mencari dukungan partai politik mencalonkan gubernur di Pilgub DKI.

“Kasus serupa bisa terjadi ke calon presiden di Pilpres,” ujarnya.

Namun dia menekankan bahwa elektabilitas (tingkat keterpilihan) Jokowi saat ini tinggi untuk bertarung di Pilpres 2019.

“Kemungkinan parpol melepas pak Jokowi di Pilpres itu tipis.

Terpisah, peneliti dari Lingkar Studi Elektoral (LSE) Abi Rekso menilai Presiden Jokowi patut mewaspadai akan tiga hal krusial terkait dengan Presidential threshold 20-25% ini.

Pertama, Presiden Jokowi belum tentu bisa menjaga skema dukungan partai politik yang kini berada bersama pemerintah (PDI-P, Hanura, NasDem PKB, PKPI, PPP dan P-Golkar).

“Konteks ini sama halnya pada pertarungan legeslatif sebelumnya, ternyata PDI-P sebagai Partai pemenang tidak bisa menjadi ketua DPR-RI. Itu artinya tidak ada jaminan mutlak akan jumlah komposisi dukungan suara,” ujarnya.

Kedua, sikap DIAM dari kelompok partai oposisi (Gerindra, PKS dan PAN) juga harus diwaspadai oleh Presiden Jokowi. Sikap mereka yang berseberangan dengan Presidential Threshold 20-25%, tidak tercermin dengan kegigihan mereka melawan keputusan itu.

“Bisa jadi mereka justeru mengambil keuntungan dengan menumpang pada isu 20-25% atau ada SKENARIO yang disiapkan secara khusus sebagai kejutan stunami politik untuk Presiden Jokowi. Kejutan ini bisa jadi akan menjadi sejarah politik baru, dimana presiden dengan tingkat kepuasan rakyat yang sangat tinggi, tetapi tidak dapat maju periode kedua karna tidak memiliki kendaraan politik,” ujar Abi Rekso.

“Bisa jadi mereka justeru mengambil keuntungan dengan menumpang pada isu 20-25% atau ada SKENARIO yang disiapkan secara khusus sebagai kejutan stunami politik untuk Presiden Jokowi. Kejutan ini bisa jadi akan menjadi sejarah politik baru, dimana presiden dengan tingkat kepuasan rakyat yang sangat tinggi, tetapi tidak dapat maju periode kedua karna tidak memiliki kendaraan politik,” ujar Abi Rekso.

SHARE
Loading...
Previous articleNah Lho, Ormas Mau Jihad Ke Myanmar, Yenny Wahid: Mau Lewat Mana….
Next articleTernyata Begini Cerita Arum Saat Diminta Desain Kaus Kecebong Milik Kaesang Pangarep
loading...
Komentar Lewat Akun Facebook