Home Jokowi Woww!! Dukungan ke Jokowi Bertambah, Fahri: Kalau Tidak Kuat Ya Mendingan Pak...

Woww!! Dukungan ke Jokowi Bertambah, Fahri: Kalau Tidak Kuat Ya Mendingan Pak Jokowi…

SHARE

Jakarta – Presiden Joko Widodo saat ini mengantongi dukungan dari 5 partai untuk Pilpres 2019 yaitu dari Golkar, NasDem, PPP, Hanura, dan Perindo. Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menilai saat ini hanya sosok Jokowi yang paling dominan di antara semua calon yang akan diusung.

“Saya tidak mau vulgar mengatakannya tapi afiliasi politik itu dalam politik berubah adalah hak parpol untuk mengambil sikap untuk menentukan di mana mereka berdiri. Sepertinya sejak awal Pak Jokowi diantara semua calon yang menonjol dan paling dominan,” ujar Fahri di Kediaman Idrus Marham, Jalan Kavling DPRD, Cibubur, Jakarta, Minggu (6/8/2017).

Sebab itu, Fahri menilai wajar jika Perindo juga mengikut langkah partai politik lain yang mendukung Jokowi sebagai Capres 2019. Menurut Fahri, partai politik lain harus mempersiapkan calon alternatif untuk menjadi pesaing Jokowi.

“Wajar Perindo mengikuti parpol lain yang sudah mencalonkan Pak Jokowi normal saja. Tantangannya untuk parpol lain relevan bisa enggak jadi pesaing Pak Jokowi ya. Bawa ide baru apa, Pak Jokowi sudah kelihatan bangun sana bangun sini, sekarang mau datang apa idenya,” ujar Fahri.

“Kalau tidak kuat ya mendingan Pak Jokowi, kecuali yang baru datang dengan ide yang kontras, yang nampak begitu. Kalau tidak bisa tak terbendung, kalau apa lawannya itu tidak kelihatan yang memadai itu yang membuat parpol mendukung Pak Jokowi. Pertanyaannya alternatifnya bawa ide apa, perbedaan apa, itu yang ingin peruncing gitu lho supaya rakyat punya pilihan yang memadai jangan kemudian rakyat tidak mempunyai pilihan karena elit tidak berdebat,” lanjut Fahri.

Gerindra mengisyaratkan Prabowo maju sebagai Capres 2019. Menurut Fahri, saat ini Prabowo tak boleh terdiam dan harus mengkritik pemerintah Jokowi-JK. Sehingga masyarakat mengetahui ada calon lain yang sebagai lawan Jokowi di Pilpres.

“Ya itu Pak Prabowo harus lebih tajam, dan harus sering tajam. Biar publik bisa lihat bedanya, sebab kalau Pak Prabowo banyak diam publik akan melihat sama saja. Ini Pak Probowo harus lebih kritik konstruksi pemikiran harus dibangun,” ucap Fahri.

SOURCEDetik.com
SHARE
Loading...
Previous articleDikabarkan Akan Hadir Untuk Hal Ini, Polisi Siap Kawal Ahok
Next articleTerungkap!! Berikut Ini Tulisan Acho yang Dianggap Merugikan Apartemen Green Pramuka
loading...
Komentar Lewat Akun Facebook