Home Jokowi Tegas!! ‘Kalau Ada Ulama Ingin Ubah Pancasila, maka Pasti Itu Dibayar untuk...

Tegas!! ‘Kalau Ada Ulama Ingin Ubah Pancasila, maka Pasti Itu Dibayar untuk Merusak Indonesia’

SHARE
Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo memberikan arahan saat menghadiri acara pembekalan calon Perwira Remaja di Mabes TNI, Jakarta, Jumat (21/7/2017). Dalam pembekalan tersebut Megawati Soekarnoputri memberikan paparan mengenai kebhinekaan

Bruniq.com

Jakarta- Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengkritik jika ada sosok-sosok yang dianggap pemuka agama oleh satu kelompok masyarakat, namun menentang ideologi Pancasila.

Hal itu disampaikan Gatot dalam ceramah wawasan kebangsaan dengan tema “Tantangan dan Uang” di hadapan sekitar 10.000 jemaah Keluarga Besar Majelis Tafsir Al Quran (MTA) di Gedung MTA Pusat Surakarta, Jalan Ronggowarsito, Kota Surakarta, Solo, Jawa Tengah, Minggu (30/7/2017).

“Kalau ada yang mengaku ulama, ingin mengubah Pancasila, maka pasti itu ulama dari luar yang dibayar untuk merusak Indonesia karena ulama Indonesia tidak akan memecah belah keutuhan negara,” ujar Gatot sebagaimana dikutip siaran pers resmi Pusat Penerangan Mabes TNI, Senin (31/7/2017).

Gatot menegaskan bahwa peran pemuka agama di dalam mendirikan dan melanggengkan NKRI sangat besar. Dasar negara, yakni Pancasila juga sudah disepakati oleh para pendiri bangsa, termasuk pemuka agama di dalamnya.

Maka, sangat tidak mungkin jika saat ini ada pemuka agama yang justru menentang, apalagi ingin mengubah Pancasila sebagai dasar negara.

“Pancasila sebagai dasar negara sudah final dan siapa pun tidak boleh mengubahnya. Jadi, kalau ada ulama yang mengajak untuk mengubah Pancasila, jangan percaya,” ujar Gatot.

Panglima TNI juga mengingatkan bahwa NKRI didirikan atas dasar kebinekaan suku, agama, ras dan adat istiadat yang harus dipertahankan karena di situlah letak kebesaran bangsa Indonesia.

Jangan sampai, lanjut Gatot, “musuh” menggunakan celah keberagaman yang merupakan takdir Indonesia untuk diadu domba.

“Banyak suku dan budaya dari Sabang sampai Merauke, dan banyak tunas agama Islam, Kristen, Hindu dan Budha bersatu dalam Bhinneka Tunggal Ika, maka kita wajib menjaga jangan sampai terbelah oleh pihak lain dan jangan sampai mau diadu domba oleh negara lain,” ujar dia.

 

(Sumber:tribunnews.com)

SOURCEtribunnews.com
SHARE
Loading...
Previous articleTernyata Ini Kronologi Pemukulan Petugas Bandara Soekarno-Hatta yang Dilakukan Oknum Anggota TNI AL
Next articleSaipul Jamil: Bang Ipul Bukan Makan Uang Rakyat
loading...
Komentar Lewat Akun Facebook